• pasang iklan

Terkuak!! Inilah Kandungan Senyawa Kimia Berbahaya dalam Beras Plastik

Friday, June 19, 2015
Nampaknya masyarakat harus ekstra waspada dan hati-hati dalam memilih beras untuk dikonsumsi. Pasalnya, beras palsu yang terbuat dari limbah plasktik buatan China sudah mulai beredar di pasaran. Bisa jadi, beras palsu ini juga sudah masuk Indonesia.
Berdasarkan dari keterangan media Singapura, China sedang memproduksi beras palsu. Beras palsu ini sedang didistribusikan di kota Cina Taiyuan, di provinsi Shaanxi. Bahkan diindikasikan beras-beras tersebut juga diekspor.
Beras palsu ini terbuat dari gabungan kentang, ubi jalar dan limbah plastik yang direkayasa sedemikan rupa sehingga berbentuk menyerupai beras.
Tidak hanya itu, produsen beras palsu ini juga menambahkan resin sintetis industri. Resin sintetis ini dikatakan sangat berbahaya jika dikonsumsi karena bisa memicu kanker.
Biaya produksi beras palsu yang rendah dikhawatirkan menarik pedagang grosir untuk menjualnya secara massal agar bisa meraih keuntungan lebih besar. Karenanya kewaspadaan konsumen harus ditingkatkan agar tidak menjadi korban beras palsu ini.
Seperti kami kutip dari Merdeka, Kepala Bagian Pengujian Laboratorium PT Sucofindo, Cibitung, Kabupaten Bekasi, Adisam ZN memastikan beras palsu yang diuji positif mengandung bahan plastik. Dia menyebutkan, kandungan senyawa plastik di dalam beras palsu itu ada tiga jenis.
sidak beras plastik di Bekasi. ©2015 Merdeka.com
sidak beras plastik di Bekasi. ©2015 Merdeka.com
Ketiganya antara lain: BBP (Benzyil butyl phtalate ), DEHP (bis (2-ethylexyl phatalate)), DINP (Diisionyl Phatalate). Kandungan itu sama seperti bahan dasar untuk pembuatan pipa, kabel, dan lainnya.
Menurut dia, pengujian dilakukan dengan dua sampel beras. Beras itu diambil dari seorang warga bernama Dewi selaku konsumen, sedangkan sampel lain diambil dari pedagang beras di Pasar Mutiara Gading Timur, Kecamatan Mustikajaya. “Masing-masing 250 gram,” kata dia.
Hasil pengujian, kata dia, ditemukan suspek yang senyawa dengan plastik tersebut. Menurut dia, untuk memastikan pihaknya melakukan dua kali pengujian dengan dua alat berbeda.
Pengujian untuk beras palsu ini dilakukan dengan menggunakan dua alat canggih, dan hasil dari kedua alat itu menyatakan sama.
Jika beras plastik ini dikonsumsi, dampak paling berbahaya bagi kesehatan adalah bisa menimbulkan kanker. Nah bagaimana menurut kalian?
Tolong share artikel ini kepada semua temanmu, mari selamatkan bangsa Indonesia dari bahan makanan palsu!.

Kontak Admin :


HP : 081270310506

BBM Barcode

27 Juni 2014

Statistik

  • Iklan hari ini:42
  • Iklan kemarin:39
  • Total Iklan:578
  • Kunjungan hari ini:3398
  • Total Kunjungan:6799341